Long Distance Relationshitlah

@romiyooo / Kamis, 18 Juli 2013

Hallo semua, apa kabar, hatinya? Busuk? Wah..

Gue mau ngomongin LDR nih. Banyak para penganut LDR yang enggak bisa bertahan lama. Bahkan karena LDR-lah mereka mengakhiri kisahnya.

Gue punya temen, cewek. Doi punya pacar, hubungannya sih udah lama banget. Mesra lagi. Dan gue liat sih si cewek ini setianya tiada tara (Oke, gue lebay). Tapi emang bener deh. Yang nyebelin itu ketika dia punya pacar, jadi jutek sama temen-temen cowoknya. Kata dia sih buat ngehormatin cowoknya, biar nggak terlalu deket sama temen cowok lain. Yah, gue maklumin aja deh.
Akhirnya suatu saat dia cerita ke gue, kalo ternyata, cowoknya yang kuliah nun jauh di sana mutusin dia tiba-tiba. Alesannya sih, apa yah, gue lupa. Yah, mereka LDR udah agak lama. Dan kalian tau apa yang terjadi? Seminggu setelah putus, cowoknya punya cewek lagi. Bagi cewek, ini sungguh nyakitin banget, banget. Ya siapa yang nggak sakit coba, udah bela-belain setia, udah sabar banget karena jarak, udah jaga diri biar nggak terlalu deket sama cowok lain, eh diputusin, terus punya pacar lagi.

Kadang cinta emang gitu, ketika kita dilambungan setinggi mungkin, dan tiba-tiba dijatuhin.

Dan semenyakitkan-menyakitkannya cinta adalah ketika kita sedang sayang-sayangnya, ditinggalin gitu aja.

Di sini, bukan cowoknya atau ceweknya atau jaraknya atau cintanya yang salah.
Terus apanya Rom?
Nggak ada yang salah, dan juga nggak ada yang benar. Antara kedua pihak ya harus lebih intropeksi diri.
Buat cewek, cowok itu gampang banget bosenan. Kadang walaupun udah lama banget ngejalanin hubungan, terus tiba-tiba ketemu cewek lain yang pas di hati, cinta bisa berpindah hanya dengan se-kedipan mata.
Buat cowok, cewek itu gampang banget tersinggung. Apa yang menurutmu lucu dan menyenangkan, bagi cewek itu menyebalkan. Dan satu kali aja lo nyakitin hati cewek, bakal diinget sepanjang masa. Tapi, cewek itu juga kalo udah sayang ya sayang banget.

Karena sejauh-jauhnya jarak adalah tidak adanya rasa saling percaya..

LDR itu resikonya pasti dirundung rasa curiga, rasa cemburu, dan rasa-rasa lainnya yang bikin gelisah dan galau.
Ibarat kata, LDR itu seperti hubungan yang dijalani jarak jauh. Iya, gue nggak ngerti pengandaian. *Abaikan.
Cinta dan sayang aja nggak cukup. Kepercayaan aja juga nggak cukup. Harus ada saling toleransi, harus bisa ngejaga diri. Dan harus bisa nahan kangen. Biasanya yang cewek nih yang nggak tahanan. Apa-apa pengin ketemu, apa-apa harus minta diperjuangin. Jangan egois, kalo kangen-kangen terus juga malah bikin nyesek doang. Harus bisa tahan. Kan ada waktunya sendiri. Kalo LDR ini bisa dilalui, akhirnya juga bisa indah, banget malah.

Hal yang harus diperhatiin lainnya adalah jangan pernah dengan sengaja bikin cemburu, itu norak banget. LDR juga harus bisa ngejaga komunikasi. Nggak harus diminta, ya minimal kabarin kalo mau ke mana-mana. Jadi nggak akan jadi curiga.
Kalo udah curiga, ujung-ujungnya bakal berantem. Kalo udah berantem, nantinya pasti cuek-cuekan. Harus ada yang bisa ngalah. Kalo si cowok udah minta maaf, ya si cewek harus maafin. Nggak usah diperpanjang masalah yang kecil. Itu sih kalo mau serius. Kalo cuma main-main, mending nggak usah LDR deh.

Jarak mungkin bisa menjauhkan raga, tapi cinta bisa mendekatkannya. Saling pengertian, percaya, cinta dan sayang, bisa banget ngalahin jarak. Jika memang tidak bisa mengalahkan jarak, lebih baik usaikan saja. Karena hati itu cuma satu, sekali saja dipatahkan, untuk menyatukan kembali butuh waktu.

Kangen itu kayak buffering di Youtube, kapan aja bisa muncul..

Maaf yeh postingannya singkat aja, dan maaf kalo ada salah kata. :D

1 komentar:

  1. Intinya, ldr itu bukan sesuatu yang salah, semua tergantung bagaimana kita ngejalanin nya. Selama berprinsip pada kejujuran, everything gonna be fine!:)

    BalasHapus

Think Like a King - Act Like a Knight 2013 | Design by @romiyooo | Inspirasi emoticon :]