Pengagum Rahasia

@romiyooo / Senin, 17 Februari 2014

Muda-mudi Indonesia jaman sekarang semakin aneh, banyak yang ngakunya sakit hatilah apalah tapi tetep mertahanin. Kebanyakan dari mereka terlalu bersenang-senang dalam kesedihan. Nah, bingung kan?
Akhir-akhir ini gue merhatiin banyak banget yang ngetweet lagi suka sama seseorang tapi nggak berani mengungkapkan. Alesannya banyak, ada yang gengsi, ada yang malu, ada yang sadar bahwa tampangnya pas-pasan, pokoknya macem-macem. Dari situ, gue jadi tau, ternyata jatuh cinta enggak semudah itu. Dan tak sebercanda itu.

Pengagum Rahasia

Kali ini gue akan ngebahas yang dari dulu sampai sekarang masih menjadi tren ((Pengagum Rahasia)) atau bahasa kerennya ((Secret Admirer)). Pengagum rahasia adalah situasi di mana elo naksir seseorang dan malu atau gengsi buat bilang. Atau karena orang yang elo suka emang udah jadi milik orang lain. Nah, yang terakhir tadi pait banget emang.

Gue juga pernah jadi pengagum rahasia, dia cewek yang cantik banget, suaranya bagus, namanya Maudy Ayunda. Eh, itu mah bukan pengagum rahasia yah. Emang guenya aja yang ngarep. Ngarepnya ketinggian pula. Tapi nggak papalah, itung-itung motivasi diri. Siapa tau suatu saat gue ketemu Maudy Ayunda di jalan, kita papasan, terus tabrakan, buku-buku dia jatuh, kita nunduk bareng, gue bantuin ngambil buku dia, tiba-tiba tangan kita bersentuhan. Terus muncul lah angin sepoi-sepoi yang menabrakan dirinya ke rambut Maudy Ayunda sampai membuat gue melongo. Abis itu kita kenalan, jadian, dan hidup bahagia selamanya. Tamat.
Sayangnya cerita tersebut hanya di FTV, karena gue pun nggak pernah liat tuh cowok-cewek tabrakan terus beberapa hari kemudian jadian. Yang ada malah ceweknya nyolot “Bisa liat nggak sih kalo jalan?!”. Terus kita digampar karena berusaha nyentuhin tangan kita ke tangan dia, “Dasar cowok mesum!” *Plak.

Tapi jadi secret admirer emang nggak ngenakin banget. Gue pernah suatu waktu (kali ini beneran), suka sama cewek pada pandangan yang entah ke sekian kalinya. Gue ngeliat dia di kantin. Awalnya gue nggak ngeh sih sama dia, karena yah, menurut gue dia cewek yang biasa aja. Dia berkerudung, tapi nggak belibet macam ninja-ninjaan kerudungnya. Sederhana aja. Nggak terlalu tinggi, dan yang jelas tinggian gue. Walaupun biasa aja, tapi dia bener-bener enak dipandang.

Gue nggak tau siapa dia, bahkan gue nggak tau namanya. Iya, gue nggak tau namanya. Gue cupu banget. Dan sebagai seseorang yang mendambakan dia, gue pengin tau dong siapa nama dia. Dan yang pasti pengin tau nomer hapenya. Dan yang paling penting adalah, pengin tau, dia udah punya pacar apa belum.
Oke, misi sudah sesuai rencana. Suatu hari gue berusaha memberanikan diri untuk ngajak dia kenalan. Gue udah set-up waktu yang tepat agar kita bisa berpapasan bareng saat menuju ke kantin. Kenapa gue nggak nemuin pas di kantin? Yap, bener banget. Karena malu ada temen-temennya kampret.
Gue mau ngajak kenalan dia pas dia ke masjid, pada dzuhur, jam 12:05 siang. Adzan pun berkumandang. Dan gue udah siap nungguin dia di depan. Setelah bersabar menunggu, akhirnya dia lewat. “Anjis, cantik banget!” jerit hati gue.

Gue pun mengikutinya dari belakang, bukan, bukan mau ngeculik dia. Rencananya begini, gue ngikutin dari belakang, terus manggil dia “Hai”, lalu pas dia nengok, gue bakal natap mata dia dan dengan ala-ala Romeo de Caprio (gabungan lelaki sejati), gue berkata “Boleh kenalan enggak?” dan berharap dia ngejawab “Emmm, boleh.” Lalu kita berkenalan, dan di ujung kata, gue dengan jantannya akan ngeluarin hape dari saku  gue sambil berkata ke dia “Oh ya, nggak enak ngobrol di sini, boleh minta nomer hapenya? Mungkin lain waktu kita bisa ngobrol bareng.” Dengan suara yang agak didalamkan. Itu cuma rencana.

Akhirnya gue tepat berada di belakang dia, dengan keringat dingin mendekap tangan gue. Tiba-tiba kaki gue bergetar kencang macam orang yang nggak makan 6 minggu. Mata gue berkunang-kunang. Kepala gue terasa berat. Dan sangat disayangkan, gue cuma punya waktu 1menit buat nyapa dia sebelum dia masuk ke masjid. Dan gue buang 1 menit itu dengan menjelaskan keadaan gue di atas. Kampret. Kaki gue berat banget buat dilangkahin. Deg-degannya luar biasa. Dan misi kali ini, gagal. Baru kali ini gue menghadapi situasi kayak gini. Biasanya kalo gue mau kenalan sama cewek yaa kenalan aja. Tapi kali ini beda. Ada kejolak jiwa yang menghadang gue. *halah lebay*

Dan penyesalan emang datengya di belakang. Sampai saat ini, gue nggak tau nama dia siapa. Gue nggak tau apa hobi dia, gue nggak tau apa-apa tentang dia.
Buat kalian yang sedang mengagumi seseorang, cerita singkat gue di atas itu cuma secuil kisah secret admirer. Gue tau, pasti banyak di antara kalian yang mengalaminya juga. Pasti banyak juga di antara kalian yang menyesal seperti, “Kenapa hanya mengagumi diam-diam? Jika kita bisa mengungkapkan, dan berharap dia akan kita menangkan.”

Pengagum Rahasia

4 komentar:

  1. kak ! tulisannya keren ! keep writing yah kak :D

    BalasHapus
  2. Gue juga sempet jadi pengagum rahasia Maudy Ayunda... Bahkan gue sempet ngelukis wajahnya... Hikss.. Kalo mau liat lukisan itu, mampir ke blog gue, Bro.. :p

    BalasHapus

Think Like a King - Act Like a Knight 2013 | Design by @romiyooo | Inspirasi emoticon :]