Tanda Kamu Cuma Dianggap Teman

@romiyooo / Selasa, 21 Oktober 2014



Semua insan di dunia ini pernah yang namanya di-Friendzone-in, tak terkecuali sang maha ganteng, gue. Yap, gue pernah kena friendzone dulu. Tepatnya sih pas SMA, pas pertama kali masuk kelas 1. Gue liat dia orangnya "beda" dari cewek lain, agak selengek'an dikit, tapi tetep keliatan cantik. Waktu gue mulai deketin, temen-temen alaynya nge-cie-cie-in mulu kalo gue lagi ketemu doi. Gue pikir ini karena doi juga suka sama gue. Dia juga suka curhat sama gue, kadang bercandaan gitu. Sampai suatu saat gue tau dia lagi dideketin sama cowok lain. Karena takut didahului sama tuh cowok ngehek, gue beranikan diri untuk menyatakan perasaan gue ke dia. Ya walaupun gue sadar sih, emang gue PDKT sama dia gak terlalu lama dan gak terlalu deket banget, soalnya belum pernah jalan bareng berdua gitu. Tapi demi kebaikan berbangsa dan bernegara, gue akhirnya ngungkapin perasaan gue. Dan, alhamdulillah, dia bilang "Kayaknya gue udah nyaman banget sama elo kalo curhat, kita sahabatan aja gimana?". Kepala gue langsung pening, bumi seakan berputar lebih lambat, ada sesak yang tak teridentifikasi di dalam dada. Oke, ini lebay. Tapi emang gitu, rasanya nggak enak banget. Gue jadi mengerti ternyata yang bikin nggak enak itu adalah karena kita banyak berharap sama dia, berharap bisa bersama selamanya, ya walaupun nggak selamanya, tapi paling enggak pernah senang-sedih berdua. Dan karena harapan itu sirna hanya dalam 1 kalimat, makanya rasanya agak sakit ngeselin gimana gitu.
Hari berganti demi hari, ternyata ada berita yang lebih nggak enak lagi. Selang beberapa hari dia nge-friendzone-in gue, dia malah jadian sama cowok yang ngedeketin dia waktu itu, dan parahnya lagi, dia suka curhat tentang cowoknya ke gue.  Ini kalo dalam peribahasa, udah jatuh tertimpa kontener pula. Tapi dari itu gue akan berbagi sedikit pengalaman gue ini, agar elo elo pada bisa berpikir ulang kalo lagi ngedeketin orang yang elo suka. Lalu, apa Tanda Kamu Cuma Dianggap Teman?



1. Siapa Yang Ngehubungin Duluan?

Kalo kamu udah deket sama dia, sering jalan bareng, terus tiba-tiba kamu suka sama dia entah karena alasan apa, dan kamu berharap hal yang sama pada dia, dan kamu menebak apakah itu akan terjadi? Kamu bisa mulai dari, siapa yang ngehubungin duluan?
Nih ya, dasarnya adalah, "Cinta pasti rindu, kalo enggak rindu, itu namanya bullshit." Nah, kamu udah uring-uringan tiap malem, ada rasa yang ngeganjel di dalam dada, dan kamu nggak tau itu apa. Gue kasih tau, itu namanya kangen/rindu. Orang kalo kangen pasti penginnya ngehubungin duluan kan? Kamu ngehubungin dia terus? Tapi dia nggak pernah ngehubungin duluan? Sekalinya ngehubungin duluan cuma nanya tugas atau minjem sesuatu? Selamat anak muda, anda akan merasakan yang namanya "Cuma Dianggap Teman". 
Bukannya gue nakutin, tapi ya memang begitu adanya. Sebut saja Mawar, gue suka sama dia, hampir tiap detik gue pengin banget ngobrol sama dia, dan hampir tiap detik gue pengin ngehubungin duluan. Di kamar, gue ngeliatin handphone doang, berharaaap banget ada notif yang tertera nama dia. 1 jam, 2 jam, 3 jam, 4 tahun. Hape gue mecahin rekor MURI sebagai tempat paling sepi di Indonesia. Berharap yang nggak pasti itu malah bikin sakit. 


2. Topik Pembicaraan Saat Ngobrol

Jangan sekali-kali pernah berharap pas bareng dia, dia akan ngomong "Hari ini kamu cantik banget." atau "Kemeja kamu bagus, cocok sama jam tangan kamu.". Selayaknya cuma teman, isi obrolan paling nggak jauh-jauh sama bercandaan-bercandaan biasa. Atau malah saling ejek-ejekan nggak jelas.

"Eh, elo udah ngerjain tugas dari Bu Sarinem belom?"
"Belom nih, pinjem dong."
"Ah dasar asep pesawat ulang-aling, males banget sih lo jadi cewek? Gue juga belum nih."
"Yeeee...."
"Hahaha..."

Kalo kamu udah pernah digituin, selamat anak muda, anda masuk di fase, "Cuma Dianggap Teman".



3. Yang Dia Lakuin Pas Bareng Kamu

Kamu udah sering diajak nongkrong bareng temen-temen dia? Dan udah dikenalin satu-satu sama temen akrab dia? Ya jangan Ge-Er dulu dong. Liat deh sikap dia ke kamu pas dia bareng sama kamu. Kalo dia udah nggak sungkan ngerangkul leher kamu selayaknya bro-bro gitu, atau dia udah nggak sungkan mukul-mukul pelan ke kamu, atau bahkan dia nggak sungkan buat mutilasi kamu, artinya dia udah nganggep kamu sebagai teman, yang biasa.
Biasanya kalo kamu cuma dianggep temen, dia nggak peduli akan kamu. Bukan, bukan nggak peduli banget sih. Kayak misalnya, pas kamu kesandung dan jatuh, bukannya nolongin, dia malah ketawa dan bilang "Hahaha, baru ngeliat ada gajah bisa jatuh, hahaha..” dan kamu kesel setengah mati.


4. Curhatannya?

Ada beberapa peraturan tentang curhatan cowok dan cewek yang gue bikin sendiri. Peraturan sederhana ini akan langsung membuat kamu menjerit dalam hati, “Hah?! Jadi selama ini?!?!?” lalu akhirnya lemes sendiri. Jadi begini:

Cewek kalo curhat ke cowok, itu tandanya cowok itu udah dianggap sebagai teman, biasa.
Sedangkan cowok kalo curhat ke cewek, itu tandanya cowok itu punya rasa yang lebih ke cewek itu.

Paham kan?
Emang ini bukan rule seperti 1+1=2 sih. Tapi presentasi kebenarannya menurut gue udah lumayan tinggi untuk dijadikan acuan hukum per-Friendzone-an.

Kalo kamu belum paham, akan gue jelaskan sedikit.

“Cewek kalo curhat ke cowok, itu tandanya cowok itu udah dianggap sebagai teman, biasa.”

Kadang kalo udah lama kenal, pasti akan ada salah satu di antara kalian yang curhat kan? Nah, cewek kalo udah mulai berani curhat ke cowok, dia ngerasa cowok itu udah dianggep jadi temen biasa, dan nggak ada rasa yang berlebih  yang selama ini elo harapkan. Jadi kalo cewek udah curhat ke cowok, elo jangan Ge Er dulu. Karena justru itu adalah kebalikan yang elo bayangkan selama ini.

“Sedangkan cowok kalo curhat ke cewek, itu tandanya cowok itu punya rasa yang lebih ke cewek itu.”

Nah, buat kamu para cewek, kalo cowok yang kamu taksir ternyata selama ini nggak pernah sekalipun curhat masalah pribadi dia, kayak misalnya dia curhat ada temen kantor dia yang ngeselin, atau pas main futsal dia ngegolin banyak, atau yang lebih berat, kayak nyokapnya nyuruh dia cepet kawin, nah kalian akan terjebak yang namanya Friendzone. Tapi kalo ternyata dia sering curhat begituan ke kamu, itu adalah lampu ijo yang menyala benderang bak cahaya bulan dalam kegelapan malam. Dan kamu silahkan melanjutkan per-PDKT-an kamu ke dia.

Udah ngerti kan?



5. Berkorban

Udah tau kan, bahwa salah satu tanda dia suka sama kamu adalah karena adanya pengorbanan. Ini memang pepatah lama, sangat lama, mungkin pepatah ini ada pada jaman megalitikum. Tapi pepatah ini memang masih berlaku sampai sekarang, bahwa “Tak ada cinta, tanpa pengorbanan”. Mungkin dia nggak bisa ngasih pengorbanan-pengorbanan besar ke kamu, tapi seenggaknya dia menjunjukan pengorbanan paling sederhana namun bermakna, yap betul. Perhatian.
Perhatian adalah bentuk pengorbanan kecil yang sangat bermakna menurut gue. Dia rela SMS kamu malem-malem cuma buat nanyain apa kamu udah makan? Mungkin banyak yang bilang ini basi lah atau apa lah. Tapi memang inilah cinta, yang basi aja bisa berasa enak. Perhatiin deh hal-hal kecil yang berbentuk pengorbanan, yang udah dia kasih ke kamu. Kadang pengorbanan besar akan timbul kalo pengorbanan kecil itu udah kamu sadari.
Tapi, kalo dia nggak pernah berkorban, atau bahkan nggak pernah perhatian, ya ngehubungin duluan aja nggak, ya selamat, Kamu Cuma Dianggap Teman.




Begitulah sedikit tanda-tanda kamu cuma dianggap teman. Masih banyak sih tanda-tandanya, namun gue cuma bisa ngasih itu dulu aja. Saran gue buat kamu-kamu yang udah sadar bahwa kamu emang cuma dianggap teman, nggak ada salahnya ngungkapin perasaan kamu, tapi siap-siap biar nggak terlalu kecewa.
Udah tau bakal kena friendzone kok tetep ngungkapin perasaan? Yap, nggak papa. Dari pada perasaan yang selama ini kamu pendam ke dia malah bikin unek-unek? Mending ungkapin aja. Dan kalo emang kena friendzone, langsung move on cari yang lain.


I always think about you every night, even though you never gave me a good night.








1 komentar:

  1. Pertamax gan,
    Sekalian ane mau sharing pngalaman yg mngkin kurang bersesuaian dg teori agan,
    Dulu pas abis ospek, ane suka sama 1 cewek, awalnya cm merhatiin doang, lama2 ane ajak kenalan jg,dlm wktu yg relatif singkat udah lmyan dket, sering ngobrol, doi sering sms dan nelfon ane skedar curhat, bhkan sampe tengah mlm
    Cma, ane mmbatasi diri gaul bareng tmn2 doi yg agak highclass itu, scara gw mnengah bawah dan gaya hidup gw jg sederhana aja, gw lebih nyambung sm tmn2 mayoritas lain yg lbh "normal"
    udah bbrpa mnggu jalan telfon2an tiap mlm siapa jg yg gk ngarep,
    Akhirnya ane rencana mau nembak doi, tp tiba2 sifat doi tiba2 berubah jd cuekin ane, lah ksambet apa nih anak perasaan jg gk ada salah apa2
    Setelah itu ane merasa dijauhin sma doi, gw mnta pnjelasan ktnya gpp, tp mukanya kgk enak
    Saat itu gw ngrasa dongkol, tp gw sembunyiin, scra logika gw udah selesai
    Cm akhirnya gw skedar iseng aja gw ajak makan doi dan tembak di tempat, dhueeerr
    Butuh wktu seminggu, sampe akhirnya gw ditolak, cm lewat sms
    Tp gw udah iklas gk ngarep apa2, tp anehnya, bbrpa mnggu kmudian tmn dket ane ngobrol,blg kl dia smpet dimodusin sm doi
    Dan gk lma kmudian, tmn dket ane yg lain jadian sma doi. Tmen dket yg dulu pnasaran sma cewe gebetan gue(scra dulu ane simpen rapet2)
    Gw gk merasa ditikung dan sakit hati, gw tau bner kl tmen ane yg dpet tu cewek orangnya bner2 baik dan gk tau kl cewenya prnah ane pdkt (atau gw yg d pdkt)
    Fyi tmn ane itu orangnya borju jg, tp humble
    Dan stlah 2-3 tahun berjalan udah kliatan watak tu cewe emng agak matre,mnta beliin ini itu, tp tmn ane masih sabar aja
    Dlm hati, sob masih ada cewe yg lebih baik dr doi
    Syukur dulu gk jdian sma gw

    BalasHapus

Think Like a King - Act Like a Knight 2013 | Design by @romiyooo | Inspirasi emoticon :]