Melupakan yang Tak Bisa Dilupakan

@romiyooo / Rabu, 06 Januari 2016

Source: Google

Kita tidak akan benar-benar bisa melupakan sesuatu. Kecuali suatu saat kamu jalan-jalan sore, terus kepleset, terus palanya kebentu setir becak, terus koma selama 5 tahun. Apalagi dalam suatu hubungan, kamu nggak akan benar-benar bisa melupakan dia yang pernah ada di hatimu. Banyak yang ngerasa kalo cara terbaik untuk move on adalah ngelupain mantannya. Enggak, bukan begitu caranya. Sebelum itu, gue mau cerita dikit tentang move on ini yah. Melupakan yang Tak Bisa Dilupakan, gimana caranya?

Di suatu malam yang indah, bulan purnama memancarkan cahayanya, bintang berkedip manja, tiba-tiba gue dapet chat “Maaf, kayaknya kita udah nggak bisa sedeket dulu lagi. Makasih buat semuanya ya”. Hanya satu kata yang terucap setelah membaca kalimat itu: JANCUK!

Sebenernya yang menyakitkan dari kehilangan adalah kebiasaan yang tak mungkin terulang. Biasa makan bareng, biasa nonton bareng, biasa menebar kebencian bareng, tapi setelah berpisah, kebiasaan itu nggak bisa terulang. Lalu, kita mengenang kebiasaan-kebiasaan itu, dan akhirnya malah terluka. Tapi bukan berarti kita harus ngelupain dia agar bisa sembuh dari luka itu. Nggak harus. Kita hanya butuh, pengganti.

~~~

Gue emang belum terlalu deket sama cewek ini. Duluuu banget, kita kenal awalnya juga dari social media. Sebut saja Mawar (nama samaran, kenapa sih ya kalo nama samaran cewek pasti Mawar, sekali-kali Kamboja kek), dia anaknya periang dan kalo udah ngebahas tentang musik, pasti bakal ngalor ngidul. Kebetulan gue juga suka musik, tapi ya kalo main alat musik keahlian gue cuma bisa mukul bedug aja. Mata Mawar selalu berbinar kalo gue udah nyinggung soal musik, apalagi kalo musik indie, kira-kira obrolan gue sama Mawar bisa dijadiin penelitian oleh Nasa karena saking panjangnya. Di suatu sore, kita duduk di sebuah kafe sambil menikmati senja dengan secangkir kopi dan teh. Gue yang mesen kopi, karena dia nggak suka kopi, jadinya mesen teh.

“Kenapa sih ya, orang-orang suka banget sama senja?” Tanya Mawar sembari menyeruput teh hangat yang tak terlalu manis.

“Mungkin karena indah, ya emang indah kan?” Gue jawab sesotoy-nya.

“Tapi kan cuma sesaat, terus setelah matahari terbenam, ilang kan senjanya. Tapi orang-orang bisa langsung lupa tentang senja itu. Berarti keindahan senja nggak terlalu membekas dong di benak orang-orang. Kecuali emang ada beberapa orang yang pas senja mengalami momen tertentu. Kayak misalnya, jadian pas senja, atau ngelamar pas senja, atau makan indomie pake telor pas senja.” Mawar bercerita sambil memegang cangkir tehnya.

“Hahaha. Iya sih, tapi mungkin bukan keindahan senja yang nggak membekas di benak orang-orang. Mungkin karena keindahan senja bisa tergantikan?” Jawab gue sembari ngerogoh saku, eh ternyata dompet gue ketinggalan. Gue mulai panik.

“Tergantikan? Oleh apa? Kata para pembuat puisi, keindahan senja tak terganti. Hmmm...” Bibir bawah Mawar dimajuin sembari matanya mengerenyit.

“Apa ya? Hmmm. Oleh bintang yang berkedip? Bulan yang memancarkan sinarnya? Atau bahkan oleh kicau burung di pagi hari? Pasti, tanpa hal sebesar itu, keindahan senja bakal susah dilupain. Tuhan itu terlalu baik, agar kita nggak selalu kangen sama senja Dia udah nyiptain penggantinya.” Gue masih sotoy dan panik.

Akhirnya, kita menyudahi sore dengan kopi dan teh yang dibayarin sama Mawar karena dompet gue ketinggalan. Selain malu, tapi akhirnya kita bisa jauh lebih deket. Deket banget. Tiap malem kita selalu telfonan, chattingan, dan kayaknya emang gue udah sayang sama dia. Dia pun kayaknya juga begitu. Gue menikmati rasa saling sayang tanpa harus ada ikatan yang disebut “Pacaran”. Sampai suatu hari kita ada berantemnya dikit. Dan adegan pertama di tulisan ini pun kejadian. Malem-malem, dia chat “Maaf, kayaknya kita udah nggak bisa sedeket dulu lagi. Makasih buat semuanya ya”. Apa gue sakit hati? Iya. Tapi gue nggak nanyain kenapa dia bisa bilang begitu. Selain karena gue orangnya nggak pedulian, gue juga nggak mau sakit hati gue bertambah parah dengan mengetahui alasan Mawar. Gue pikir, ah yaudah lah ya, paling seminggu atau paling parah sebulan pasti bisa lupa.

Source: Google

KAMPRET! Udah dua bulan gue nggak bisa ngelupain Mawar. Gue masih menyimpan rasa sayang gue ke dia, gue masih nginget-nginget kejadian kecil yang pernah kita lakuin. Gue masih rindu sapaan “Selamat pagi. Semangat ya hari ini..” dari dia. Karena menurut gue, ucapan “Semangat” dari 1000 Motivator, masih kalah sama ucapan “Semangat ya..” dari satu orang. Gue tiap malem susah tidur, masih berharap Mawar ngehubungin gue. Aneh yah, emang.

Tiga bulan berselang setelah gue ditinggalin sama Mawar. Tiba-tiba datang seorang cewek yang gue kenal dari temen gue pas gue dan temen gue nongkrong di rumahnya. Sebut saja Melati (nama samaran), dia emang nggak termasuk golongan cewek yang cantik banget. Tapi dia manis. Orang akan betah memandang dia. Gue pun sama, gue betah memandang Melati. Setelah kita kenalan, gue memberanikan diri minta nomor dia.....lewat temen gue. Iya gue emang cemen kalo kenalan sama cewek terus minta nomornya secara langsung. Jadi gue minta nomornya Melati ke temen gue. Setelah dua hari pasca kenalan sama Melati, gue nelfon dia.

“Halo?” Sapa Melati lewat telfon.

“Halo, ini Melati?” tanya gue basa-basi.

“Iya, ii ini siapa ya?” Melati sepertinya mulai curiga kalo yang nelfon dia adalah mas-mas penculik anak gadis yang kerap berkeliaran.

“Hehe, gue Romi. Yang waktu itu kita ketemu di rumahnya Tarjo (nama samaran)” Gue seneng banget.

“Oooh... Iya iya. Eng.... Romi yang mana ya?” Melati keheranan.

“KAMPRET!” Ini gue ngomongnya dalam hati.

“Eh, iya ini Romi yang waktu itu kenalan di rumahnya Tarjo, yang ada temen kamu juga si Junaidi (nama samaran). Dua hari yang lalu.” Gue setengah kesel dan setengah mau mati aja rasanya.

“Ooooh, hehehe. Iya iya inget. Hehe maaf ya. Ada apa Romi?” Melati akhirnya tersadar.

“Hehe nggak papa. Cuma mau ngobrol aja, nggak sibuk kan?” Gue memulai obrolan.

Malam itu kita ngobrol panjang lebar. Seperti obrolan-obrolan panjang dalam proses pendekatan. Obrolan yang kalo dia udah bilang “Eh, maaf yah, aku mau tidur dulu, besok takut kesiangan.”, obrolan itu baru berakhir. Gue sih nyambung aja ngobrol sama Melati. Apalagi dia ternyata juga suka film sama kayak gue. Jadi ada topik yang nyambung ketika obrolan kita udah mulai abis. 

Selang seminggu pasca kejadian nelfon tadi, gue jadi sering jalan sama Melati. Walaupun awalnya gue kira dia nggak tertarik sama gue, karena di beberapa kesempatan, dia jutek banget. Tapi cowok itu harus berusaha, makanya gue nggak nyerah. Triknya adalah, kasih cewek perhatian lebih. Sejutek-juteknya cewek, kalo dikasih perhatian lebih, pasti si cewek juga akan merasa nggak enak ketika ngejutekin kita para cowok. Akhirnya, mereka jadi nanggepin obrolan kita. Nah, ketika mereka nanggepin obrolan kita, selipin hal-hal yang disukai cewek itu. Voila! Sisanya tergantung tampang kalian.

Lalu, apa yang terjadi sama Mawar? Gue udah nggak inget hal apapun tentang Mawar setelah gue nyaman dengan Melati. Mungkin ketika gue ketemu Mawar, kenangan-kenangan bersama dia akan muncul sekelebat (((sekelebat))), tapi setelah itu ya lewat aja. Berbeda ketika gue belum kenal sama Melati. Kenangan sama Mawar seakan nempel terus di benak gue. Gue akhirnya tau satu hal, jangan lupakan kenangan, tapi tumpuklah kenangan itu dengan kenangan yang baru.


Jadi buat cewek-cewek yang bilang kalo kita (para cowok) gampang move on, ITU SALAH. Kita juga susah move on, tapi kita nggak terlalu menunjukan hal itu, itu aja.

Kita tidak akan benar-benar bisa melupakan sesuatu, kita hanya perlu menutupnya dengan hal yang baru.

1 komentar:

  1. Awal awal baca serius sampe akhir nya ngakak di part panik karna ga bawa dompet. Tapi nyesek juga di akhir nya. Karna terkadang menutup yg lama dgn yg baru itu ga segampang nutup mata.

    BalasHapus

Think Like a King - Act Like a Knight 2013 | Design by @romiyooo | Inspirasi emoticon :]