Memiliki Pasangan yang Insecure Itu Membahagiakan

@romiyooo / Selasa, 05 Januari 2016

Source: malesbanget.com


Ada yang tau band Efek Rumah Kaca (ERK)? Pasti kalian semua tau dong. Nah, ada salah satu lagu mereka yang berjudul “Kau dan Aku Menuju Ruang Hampa”, mungkin bagi yang belum tau apa arti sebenarnya lagu ini akan berimajinasi bahwa lagu ini memiliki arti yang sangat berat. Bahkan, di salah satu video Youtube lagu ini, gue ngebaca komen di sana kalo lagu ini itu artinya hubungan antara manusia dengan Tuhan. Wah, berat yah. Tapi, dulu pas gue browsing, gue nemu artikel tentang Iga Massardi yang sekarang jadi personil band Barasuara. Dia bilang kalo lagu ini tuh tentang kisah cinta bang Cholil (personil ERK) yang memiliki pasangan tapi pasangan itu berusaha mengubah Cholil (CMIIW). Keren ya, masalah kayak gitu bisa dibikin lagu sekeren “Kau dan Aku Menuju Ruang Hampa”. Nah, kebetulan kali ini gue mau ngebahas pasangan yang insecure. Jadi, ngebaca postingan ini sambil ngedengerin “Kau dan Aku Menuju Ruang Hampa” yah, biar asyik. Hahaha.
~~~
Di suatu sore yang cerah, gue lagi asyik-asyiknya tuh nongkrong sama temen-temen di depan kantor sambil ngopi, ngerokok, nge-like postingan cewek cakep di Instagram dengan riang gembira. Kami (gue dan 3 temen gue) emang biasa ngumpul di depan kantor kalo udah sore, sembari istirahat dan ngeliatin para wanita karir pulang kerja. Tiba-tiba ada cowok berpakaian rapih, wangi, rambutnya klimis semacam kebanyakan pomade dateng ke arah kami.

“Halo mas, boleh nanya sebentar?” Sapa laki-laki berambut klimis akibat kebanyakan pomade itu.

“Ya mas, ada apa ya?” Balas gue sambil nyeruput kopi tapi lupa kopinya belum diseduh. Terus gue batuk.

“Ada yang bernama Romi nggak di sini?” Tanya laki-laki klimis akibat kebanyakan pomade itu.

“Uhuk! Uhuk!” Gue masih batuk karena keselek kopi yang belum diseduh tadi, dan karena kaget juga. Temen-temen gue langsung pada ngeliatin ke arah gue.

“Ya, saya Romi, kenapa ya mas?” Gue jawab setelah batuk selama 3 menit.

Kemudian cowok itu ngobrol basa-basi dulu, tapi gue lupa persisnya kayak apa. Jadi basa-basinya skip aja yah, soalnya yang gue inget dikit doang sih. Ingatan gue emang parah banget, jangka pendek. Bahkan kayaknya gue nggak lebih cerdas dari lumba-lumba kalo soal ingatan. *Krai

“Gini bro, gue cowoknya Mawar (nama samaran, nama aslinya Joko, loh kayak sutradara, Jokomawar, itu Jokoanwar, nyet! –oke nama aslinya tetep disamarkan-) yang sering banget chattingan sama elo. Gue sih nggak papa ya, tapi tolong dong jangan terlalu deket, bukan apa-apa, soalnya gue sama dia udah lama banget pacaran. Dan gara-gara sering chattingan sama elo, dia jadi sering ngambek sama gue. Tolong ya bro..” Cerita dia sambil nangis sesenggukan. Tapi rambutnya tetap klimis.

“Oooh gitu. Oh ya sorry banget ya bro. Gue nggak tau kalo dia jadi sering ngambek. Mungkin, ini mungkin loh ya, dia sering ngambek gara-gara lo udah jarang merhatiin dia kali. Tapi ya nggak papa kok. Gue bakal nggak chattingan sama dia lagi, paling seperlunya aja. Karena gue sih cuma pengin akrab sama semua orang doang.” Jawab gue sambil nyeduh kopi.

“Oke deh. Yaudah ya, gitu aja. Makasih ya. Dan maaf kalo udah ngeganggu.” Kalimat perpisahan dia sembari diiringi senyum getir.

“Oke.”

“hahahahahaha” temen-temen gue semua ketawa sambil ngeledekin gue.

Sebenernya berhubungan sama orang yang kelewat insecure itu bikin bahagia nggak sih? Bahagia atau enggak, menurut gue itu urusan pribadi masing-masing. Tapi, kalo secara umum, berhubungan sama orang yang terlalu insecure ibarat melihara anjing, udah dikasih makan tiap hari, dirawat bahkan diperiksain kesehatannya rutin, dikasih mainan biar seneng, tapi sayangnya anjing itu selalu diiket. Nah, pernah ngeliat kan anjing yang dikasih makan, dirawat dengan baik? Keliatan “bahagia” kan anjing itu? Tapi ketika malam, atau ketika orang yang melihara nggak di rumah, atau ketika diajak jalan-jalan, anjing itu diikat lehernya. Sesaat merasa bahagia, sesaat merasa hidup terlalu terpenjara.

Gue punya temen nih, cowok, namanya Bulan (nama samaran) dia itu orangnya dramaan abis, dan insecure-an banget. Dia udah lama nggak pacaran, paling cuma deket-deket aja sama cewek. Suatu hari, Bulan kenalan tuh sama cewek di Facebook, beberapa hari kemudian mereka ketemuan, hanya dengan sekali temu itu eh mereka jadian. Emang sakti nih si Bulan. Selang seminggu kalo nggak salah, Bulan curhat ke gue. Eh bentar deh, kayaknya cowok dengan nama Bulan agak random yah. Kita ganti nama samaran temen gue ini jadi Jono aja.

Sembari melepas kacamatanya, Jono bilang “Rom, gue harus gimana yah?”. Gue yang daritadi mantengin laptop cuma nyeletuk “Gimana apanya?”. Kita lagi di kantor, duduk di meja masing-masing, eh dia malah curhat nggak jelas. Jono emang tipe cowok yang sering banget curhat, gue juga nggak tau kenapa.

“Jadi gini, lo tau kan gue baru jadian. Nah, malem minggu kemarin tuh, gue sama dia hangout, di beer garden sama temen-temen gue juga. Pas dia kenalan sama temen gue, temen gue minta nomernya cewek gue nih. Tapi gue larang, karena temen gue yang satu ini si Suep (nama samaran) tukang tikung. Ya kali gue kenalin cewek baru gue ke tukang tikung, walaupun si Suep temen gue. Menurut lo gimana?” Cerita Jono panjang kali lebar sama dengan luas.

“Lo tau dari mana kalo temen lo tukang tikung?” Gue masih mantengin laptop sambil scroll-scroll xh*mster.

“Dari mantan dia. Jadi mantannya Suep ini cerita ke gue kalo si Suep sering nikung cewek orang.”

“Lah?” Gue heran, soalnya kopi gue di meja yang tadinya penuh eh udah abis diminum sama dia.

“KOPI GUE NGAPA LO MINUM, NYET!” Teriak gue.

“Hehehe, sorry. Jadi gimana yah? Soalnya cewek gue ngambek nih. Dikiranya gue nggak ngebolehin dia kenalan sama si Suep karena takut si Suep cerita busuknya gue ke dia..” Lanjut Jono bercerita.

Hadeh, gue bingung. Ceweknya curigaan, Jono-nya insecure-an, guenya malesan. Akhirnya gue asal nyeletuk aja dah daripada ribet.

“Gini, menurut gue lo harusnya jelasin aja ke cewek lo secara detail kenapa lo takut ngenalin si Suep ini ke cewek lo. Abis itu lo terbuka deh ke dia busuk-busuknya elo. Biar dia juga nggak penasaran dan jatohnya malah jadi curiga.” Jawab gue sambil elus-elus dagu.

“Tapi Rom. Dia udah marah banget. Dan gue juga udah terlanjut marah.” Lanjut dia cerita sambil nangis (ini beneran dia nangis, emang si Jono drama abis dah).

“Waduh, maaf deh, kayaknya gue harus angkat jemuran dulu.” Gue mulai males nanggepin.

“Bukannya elo pake jasa laundry yah..” Dia malah nanggepin serius sambil sesenggukan nangis.

“Eng..... Jemuran tetangga gue. Gue dapet amanah. Bye.” Gue ngibrit cabut ke luar ruangan.

Insecure atau takut atau curiga atau penasaran itu perlu. Tapi jangan berlebihan. Jadinya malah menyiksa, bukan hanya menyiksa diri kamu sendiri, tapi juga menyiksa orang yang kamu insecure-in. Kasian kan? Kamu tersiksa karena insecure, takut dia kenapa-kenapa, takut dia ninggalin kamu. Dia tersiksa karena “dihantui” rasa insecure kamu, dan hidupnya nggak nyaman, nggak tentram, was-was, dan lama kelamaan bisa capek. Meskipun, ada beberapa orang yang emang udah “terlanjur” cinta, sampai-sampai walaupun pasangannya insecure dan mengekang dia, dia tetap “merasa” bahagia. Gue juga nggak tau jenis bahagia apa itu. Tapi yang gue tau, kebahagiaan kayak gitu nggak bakalan bertahan lama. Kebahagiaan karena rasa sayang yang dikekang, kebahagiaan yang sesaat kemudian bisa menghilang. Gue jujur juga pernah insecure banget dalam suatu hubungan, gue akhirnya mikir, gue mungkin bahagia kalo cewek yang gue insecure-in ini nurutin perkataan gue. Tapi lama kelamaan, dia bisa capek.

Jadi, pasangan yang terlalu insecure tetap membuat bahagia, tapi mau sampai kapan? Mau sampai kapan “diepenjara” oleh rasa “terlanjur” cinta? Padahal, kalo kamu masih muda, kamu masih bisa jatuh cinta, dengan orang yang berbeda. Kamu masih bisa merasakan, PDKT – Jadian – Putus berulang-ulang. Sampai kamu menemukan yang menurut kamu paling tepat. Yang, PDKT – Jadian – Berantem – Baikan – Berantem – Baikan – Bahagia – Bahagia – Nikah. Aamiin.


Emang nggak sesimpel itu, semua butuh proses. Tapi kalo kamu melalui proses itu dengan orang yang percaya dan menjaga kepercayaan, bukannya akan lebih menyenangkan? Kalau kamu nggak percaya sama dia, bagaimana bisa kamu mencintainya?


Source: Google

3 komentar:

  1. Setelah sekian lama, akhirnya blog ini diisi lagi. Semoga makin banyak postingan baru. Wihii~

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

Think Like a King - Act Like a Knight 2013 | Design by @romiyooo | Inspirasi emoticon :]