Menyukai Ketidaksukaan

@romiyooo / Selasa, 19 Januari 2016

Source: Google

Earphone Sennheiser berwarna hitam menancap di telinga gue dengan mengirimkan lagu Love Yourself milik Justin Bieber dari laptop. Sejujurnya, dari entah berapa tahun lalu, gue nggak terlalu suka sama Justin Bieber. Mulai dari kepribadiannya, sampai lagu-lagunya. Tapi berkat pengaruh social media, gue terpancing untuk mendengarkan lagu Love Yourself. Gue emang orangnya gampang terpengaruh arus, cemen banget. Dan saat ini, kira-kira sudah dua ribu tujuh belas kali gue me-reply lagu tersebut. Bangsat. Kenapa. Gue. Jadi. Suka. Lagunya. Justin. Bieber. Gue sendiri nggak tau ini lagu tentang apaan, tapi gue suka nadanya. Alunannya. Pas banget, karena gue ngedengerin lagu ini saat langit sedang sendu, kelabu, dan bersiap menumpahkan unsur dari awan-awan hitam yang tadinya putih itu. Lalu, gue buka google untuk ngeliat lirik dari lagu Love Yourself, ternyata lagu ini nggak ada pas-pasnya kalo didengerin pas mendung. Sial. Keterbatasan bahasa Inggris gue mengacaukan suasana. Tapi lagunya mah tetep gue dengerin, mungkin sampe bosen.

Hal yang kita nggak suka kadang suatu saat kita “terpaksa” suka karena beberapa hal. Para motivator bilang “Keluarlah dari zona nyaman”, tapi kalau menurut gue, nggak usah keluar. Tinggal tambah tantangan baru, tapi kita tetap berada di zona nyaman. Toh, hidup ujungnya mencari kenyamanan kan? Tapi kalau udah nyaman belum tentu disayang yah. #IniBukanCurhatKok #BeneranDeh #PlisPercayaAja

Selama gue menulis artikel ini, gue mengingat-ngingat hal apa sih yang dulu gue nggak suka tapi lama-kelamaan suka. Ternyata emang banyak banget. Gue dulu nggak suka pakai jam tangan, karena menurut gue ribet dan nggak bebas. Tapi, sekarang gue selalu memakai jam tangan. Gue dulu yang nggak suka musik rock, jadi suka musik rock karena beberapa band seperti The S.I.G.I.T yang punya musikalitas oke banget. Dan masih banyak lagi.

Ada yang tau film “You Are the Apple of My Eye”? Nah, di film ini juga diceritakan seorang cowok yang nggak suka belajar tapi jadi belajar terus tiap hari gara-gara seorang cewek. Buat yang belum nonton, gue nggak akan spoiler ending-nya kok. Soalnya ending-nya sedih banget, masa cowok yang udah berjuang lama untuk mengejar cewek ini, eh ceweknya malah nikah sama orang lain.. *kabur

Pernah juga gue nggak suka sama seseorang, karena dia songong, jutek abis, dan nggak bisa diajak bercanda. Tapi ternyata dia asyik banget orangnya karena nggak pelit dan punya banyak pengalaman menarik buat dia ceritain. Yah, kita hanya perlu mengenal seseorang itu lebih dalam lagi sebelum proses “Pen-judging-an”. Manusia kan nggak kayak buah manggis, yang bisa dilihat isinya hanya dari luarnya saja. Jadi, harus benar-benar kenal dan paham. Walaupun kebanyakan orang (termasuk gue) 70% menilai orang dari luarnya dulu. Gue mah tetep berpegang pada prinsip gue aja sih kalau kenal sama orang “As long as You respect me, I will respect You”, gitu aja. Sekalipun dia musuh gue, kalau dia menghargai gue, ya gue bakal ngehargai dia juga. Tapi, sekalipun dia sahabat gue, kalau dia nggak ngehargai gue, ya buat apa gue peduli sama dia.

Source: Google


Balik lagi soal menyukai hal yang nggak kita suka. Kamu juga pasti pernah kan mengalami hal itu? Misal, kamu nggak suka cowok yang brengsek, tapi kamu jadian sama cowok brengsek. Atau sebaliknya, kamu pengin punya cowok yang baik, tapi kamu bilang kalau cowok baik itu ngebosenin. Atau cowok yang pengin punya cewek yang sifatnya dewasa, pas udah punya cewek yang sifatnya dewasa, eh malah ditinggalin karena bosen, karena nggak pas sama dia. Atau juga pengin punya cewek yang agak kekanak-kanakan karena terlihat asyik, eh pas punya cewek yang bertipe seperti itu, malah dikhianatin, karena ngerasa kalau cewek yang kayak gitu cuma ngeribetin hidup aja. Sesimpel itu, kadang kita harus menyukai hal yang nggak kita suka, atau sebaliknya, kadang kita harus membenci hal yang kita suka.

Gue sendiri sebenernya nggak suka menulis, dulu. Serius. Udah lama banget sih, kalau nggak salah pas SD kelas 5. Gue saat itu masih beloon-beloonnya. Ada adik kelas gue namanya Mawar (nama samaran, biar aman), dia sih sebenernya biasa aja, nggak terlalu cantik, tapi gue suka. Gue mah sadar diri aja, yang nggak terlalu cantik juga nggak mau sama gue, apalagi yang cantik. :( Mawar ini udah gue taksir dari kelas 3 SD. Iya, dari SD gue udah naksir-naksir cewek, walaupun nggak pernah dapet, ya namanya juga masih SD sih.

Gue sebenernya nggak mau cerita kisah taksir-menaksir gue ketika SD ini, karena bakal gue ceritain di postingan yang lain. Tapi, gue cerita sedikit deh ya, karena ini ada hubungannya kenapa gue jadi suka nulis. Maaf kalau ceritanya agak absurd, tapi emang begitulah adanya.

***

Mawar adalah cewek termanis yang pernah gue liat di SD (Sebenernya gue sekolahnya di Madrasah, udahlah gue tulis SD aja ya biar general) gue ini. Lonceng dipukul 2 kali, tanda anak-anak sudah boleh beristirahat, makan jajan yang nggak tau udah ada berapa juta kuman yang menempel, lari-larian keluar kelas nggak ada tujuan, bahkan ada yang main bola di halaman sekolah yang waktu itu ter-merger dengan halaman masjid. Sedangkan gue? Gue berjalan keluar kelas, duduk di depan kelas, di samping tiang kayu coklat tua yang menyangga bangunan yang juga sudah tua, tiang yang sudah berlubang sebagai rumah para rayap, tiang yang menjadi saksi betapa bodohnya gue. Gue duduk, diem, dan memerhatikan sekeliling. Mawar ada di seberang kelas gue, sedang bersama teman-temannya yang memegangi kantung plastik berisi air yang berwarna dan sedotan kecilnya. Obrolan Mawar dan teman-temannya kelihatan sangat asyik, walau gue tahu, paling obrolan mereka nggak jauh dari “Eh, boneka kamu yang kemarin bagus banget!” “Ah, bagusan punya kamu.” “Enggak ah, bagusan punya kamu, lebih lucu.” “Ah, enggak...”. Ya, pokoknya gitu terus.

Ketika gue sedang seksama memandang dia dari jauh, tiba-tiba dia menoleh ke arah gue. Seperti yang dilakukan para cowok cemen di dunia ini, saat kita sedang melihat seorang cewek dari jauh, dan cewek itu menoleh balik ke arah kita, maka hal pertama yang harus kita lakukan adalah, buang muka sambil pura-pura kucek-kucek mata. Gue, sebenernya pengin banget samperin Mawar terus bilang “Eh, jajan bareng yuk..” atau paling enggak, gue mengungkapkan perasaan gue, perasaan yang gue simpen, perasaan deg-degan ketika gue ngeliat dia, perasaan yang membuat dada gue seakan penuh dengan taman bunga warna-warni ketika dia ngeliat ke gue. Tapi, namanya juga cowok cemen, gue akhirnya cuma menyimpan perasaan ini.

Hari Sabtu adalah hari bahagia, kenapa? Karena pada hari sabtu, artinya sekolah pulang lebih cepet. Gue kena giliran piket bareng temen gue, yah sebagai cowok cemen gue pun tetep piket. Temen gue ini namanya Japri (nama samaran), yang punya badan anak SD terjangkung yang pernah gue temui. Awal gue ketemu dia juga kaget, gue kira dia adalah tiang bendera yang bisa jalan dan ngomong.

“Eh, Rom, aku tahu, kamu suka kan sama Mawar?”

“Apaan sih, udah lah buruan nyapunya biar kita bisa cepet pulang.”

“Tau nggak...”

Belum sempet si Japri selesai ngomong, gue langsung aja potong. “Nggak...”

“Mawar kan hari ini kebagian piket juga. Tuh ada di kelasnya belum pulang.”

“Hah? Serius? Man..... Eh udah ah. Pulang yuk?” Gue menghela napas panjang. Antara seneng karena sebenernya gue bisa nemuin Mawar, dan sedih karena gue nggak berani nemuin dia.

“Ayok, aku ajak ke dia..”

Japri si Kampret narik gue ke kelas Mawar. Gue diseret udah kayak kantong sampah yang siap dibuang. Dan, gue pasrah aja.

Seperti biasa, wajah Mawar selalu berseri. Ketika senyum, manisnya nambah 3 kilogram gula. Tinggal tambahin kopi, dan gue akan meminumnya walau tau bakal diabetes. Oh, jadi gini yah kalau lagi suka sama seseorang, hal terbodoh pun bisa terpikirkan. Rambut Mawar yang diikat kuncir ekor kuda poni, membuatnya semakin manis. Pita kecil berwarna kuning sebagai pengikat rambutnya pun sangat lucu.

“Hai Mawar..” si Japri tiba-tiba mengagetkan lamunan gue dengan menyapa Mawar. Kampret.

“Hai, kalian piket juga yah..” Mawar membalas sapaan si Japre Kampret.

“I-iya...” Gue jawab.

“Eh, aku ke kelas yah, tadi ada yang ketinggalan..”

Japri pun pergi balik ke kelas, meninggalkan gue dan Mawar, dan temennya Mawar yang masih sibuk nyapu di pojok kelas. Dan sekarang gue head-to-head sama Mawar. Mawar diem, gue diem, dan terjadi silent moment yang cukup panjang. Sampai akhirnya gue memberanikan diri untuk bersuara.

“Eh, Mawar, udah dulu yah. Mau pulang nih...”

“Oke..”

Dan dengan bodohnya, gue pun ngibrit ke kelas, ngembaliin sapu, ambil tas, dan langsung pulang. Si Japri ternyata udah pulang duluan. Besok kalau ketemu Japri, kayaknya gue bakal beliin dia es yang dicampur dengan racun tikus. Gue melewatkan kesempatan gue sama Mawar. Karena nggak tahan sama kejadian itu, gue pun menulis, menulis sebuah surat, untuk Mawar.

Keesokan harinya, gue bersiap ngasih surat gue ke Mawar. Gue datangi kelasnya pas istirahat. Mawar berada di depan pintu kelas, gue berjalan nyamperin dia. Tiba-tiba dunia ini jadi slow motion. Semakin dekat, semakin gue deg-degan untuk ngasih surat ini. Tapi apa boleh buat, nasi udah jadi bubur ayam. Gue harus memaksakan diri.  7 langkah lagi gue udah di depan Mawar. Lalu segerombolan temennya Mawar pada nyamperin dia. Oke, gue langsung balik kanan, ngibrit. Tapi, nggak sampai di situ. Gue nggak nyerah. Sepulang sekolah gue nggak pulang dulu. Gue diem-diem ke kelasnya Mawar. Gue taruh surat itu di lacinya. YEAAAA! Gue memang jenius, Einstein sama Newton kalo ketemu gue harus sungkem nih.

Pagi-pagi berangkat ke sekolah berjalan normal. Gue deg-degan sih apa respon si Mawar setelah membaca surat itu. Gue harap Mawar nggak kena serangan jantung ringan, atau muntah darah.

“Rom....”

Suara yang gue kenal banget. Ya, tiba-tiba Mawar udah ada di depan sekolah, nungguin gue dateng. Sambil membawa secarik kertas. Kertas yang gue kenal banget. Kertas yang gue jadikan alas untuk menulis ungkapan perasaan gue ke Mawar.

“I-iya.. Ada apa Mawar?”

“Ini surat kamu kan?”

“i-iya. Hehehe” Entah kenapa gue malah cengengesan.


“Makasih yah. Tapi aku gak punya perasaan yang sama ke kamu.”

Bumi tiba-tiba berputar lebih kencang. Kepala gue langsung pening. Ternyata Mawar nggak ada perasaan yang sama ke gue. Tapi, itu membuat gue sedikit lega, walaupun agak sakit sih. Dan akhirnya, gara-gara galau itu, gue jadi sering banget nulis cerpen, dan puisi. Iya, gue yang tadinya nggak suka nulis, jadi suka nulis gara-gara patah hati.



Kisah gue sama Mawar sebenernya berlanjut sampai kita SMP. Tapi entar-entaran aja deh gue cerita lengkapnya yah. Hahaha. Yah, emang absurd, tapi mau gimana lagi. Begitulah adanya. Itulah kenapa juga gue nggak pernah lupa sama Mawar, sama kejadian itu juga. Karena ternyata itulah yang menjadikan gue suka nulis. Ternyata hal yang kita nggak suka, akan kita sukai juga pada saatnya. Ternyata, kadang kita menyukai ketidaksukaan. Menyukai hal yang pernah kita acuhkan.
Lalu, lihat lah yang sekarang, apa yang nggak kita sukai sekarang? Mungkin akan kita sukai di masa yang akan datang.












Nggak, kali ini nggak diakhiri dengan quote. Terima kasih yang udah baca. :D

0 Komentar... Mau menambahkan komentar?

Berikan Komentar Anda:

Think Like a King - Act Like a Knight 2013 | Design by @romiyooo | Inspirasi emoticon :]