A Copy of My Mind: Pelukan Paling Menyakitkan Saat Kenangan Tak Bisa Terulang

@romiyooo / Senin, 15 Februari 2016

Source: Google

Saat ada penghargaan film di NET TV, gue sempet ngeliat sesaat dan denger film “A Copy of My Mind” dari Joko Anwar yang emang gue follow di Twitter. Gue sendiri nggak langsung ngeliat trailer-nya, gue bahkan nggak nyari tau ini film tentang apa, gue nggak tau apa-apa kecuali cast-nya, Tara Basro dan Chicco Jeriko. Sebagai laki-laki normal pemuja Tara Basro, gue pun ingin nonton film ini. Gue nonton di XXI Setiabudi One, yang harusnya mulai jam 19.30 tapi gue baru dateng jam 19.50 karena suatu hal. Iya, gue telat nonton filmnya beberapa menit. Gue nangis. Tapi kata temen gue yang nonton bareng gue, gue baru ngelewatin sekitar 5 menit. Ternyata yang nonton film ini banyak banget di studio waktu itu, hampir semua kursi penuh.

Kisah awal film (setelah melewati 5 menit pertama), adalah kehidupan karakter utama di sini. Sari (Tara Basro) dan Alek (Chicco Jeriko), gue sih ngeliat scene awalnya pas Alek buka baju di kosan dia. Ini kalo cewek-cewek pasti langsung teriak histeris terus basah (karena keringetan). Kehidupan sehari-hari di Jakarta, yang disajikan dengan sangat-sangat natural. Mulai dari dialog sampai hal-hal kecilnya pun terasa sangat natural. Sebagai orang yang tinggal di Jakarta, gue ngerasa “Eh iya. Jakarta begini amat.”. Dengan sinematografi yang nggak sedahsyat film Hollywood, A Copy of My Mind masih asik buat ditonton. Ya, kadang-kadang gue nggak suka dengan natural shoot yang shaky gitu, bikin susah fokus. Apalagi ada adegan kameranya ngedeketin si Sari dan Alek bukan pake zoom, tapi kameramennya yang jalan ngedeketin.
Source: Google

Cara ngambil gambar ketika Sari atau Alek jalan juga kayaknya menurut gue kameramennya nggak pake alat apa gitu gue lupa namanya. Mengingat kata Joko Anwar ini adalah film tanpa sponsor dengan budget low, ya gue sih acungin jempol karena tetep bisa ngasih view yang asik buat ditonton. Yang gue suka dari sinematografi film ini adalah tone warnanya. Apalagi pas ada cahaya mataharinya, tepatnya di bagian ending. Itu gue suka banget. Keren. Epic. Dalem.

Nah, sekarang adalah ke bagian yang gue nggak suka, yaitu konfliknya. Gue yang nggak tau ini film tentang apa, gue nggak tau premisnya apa, gue bahkan nggak ngeliat trailer-nya, berasumsi ini film asmara dengan konflik kehidupan sehari-hari. Nyatanya, enggak. Ternyata konfliknya adalah politik. Dan ternyata film ini dibikin di tahun 2014 pas pemilu. Jelas, ini konflik personal. Maksudnya, menurut gue ini adalah keresahan Joko Anwar terhadap politik di Indonesia. Kondisi di mana para koruptor tetap hidup enak walau mereka sudah “dipenjara”. Walaupun bagus, tapi gue tetep kurang suka dengan konfliknya.

Oh ya, ada hal lain yang gue suka juga nih. Dialog. Dialog di film ini selain natural, ternyata juga lucu dan menggelitik. Beberapa kali gue ketawa sama dialog Alek atau Sari. Akting Tara Basro dan Chicco Jeriko juga berkelas banget. Malah nggak keliatan kayak akting. Apalagi pas Alek lagi nunggu Sari di depan Salon, Alek ngobrol sama kang penjual asongan gitu. Anjir, asik banget di situ.


Overall, ini adalah film Indonesia low budget yang bagus. Gue belum bisa nyebut bagus banget. By the way, ini film pertama Joko Anwar yang gue tonton. Dan setelah ini gue jadi pengin nonton film-film dari beliau. Konsepnya emang kelas sih. Mau spoiler dikit yah, jangan sampe ngelewatin scene kucing. Itu lucu, dan ngasih tau kita bakal ada sesuatu yang “kesandung”. Nah, buat kamu yang suka film, wajib banget nonton. 
Source: Google
Beberapa orang pengin jadi Chicco, beberapa lagi pengin jadi Tara

2 komentar:

  1. Dear Romiyo yang blognya gue kunjungin untuk pertama kalinya.
    Bicara soal film A Copy Of My Mind, kemaren juga film ini udah gue tonton. Sendiri. Dan bikin nyesek pas adegan-adegan 'uhuk'nya. Untungnya, sebelum nonton, gue udah baca dulu synopsis dari film ini. Dan, karena disitu tertulis kalo ini konfliknya tentang politik, gue jadi fokus pas nonton. Hingga akhirnya waktu menonton selesai, lampu teater dinyalakan, gue langsung pengen berdiri dan teriak "POLITIKNYA DIMANA ANJER." Syedih. :"v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, makasih yah udah mampir.

      Hahaha. Kamu kok lucu sih? Siapanya komeng?


      Maap. :(

      Hapus

Think Like a King - Act Like a Knight 2013 | Design by @romiyooo | Inspirasi emoticon :]